Cara Atasi ASI Mampet Tanpa Panik

Cara Atasi ASI Mampet Tanpa Panik

written by : MAKUKU - 3 Nov 2021

Viewed : 29 times  Read duration : Page Views : 377 times

Tantangan setelah melahirkan adalah memberikan ASI secara eksklusif untuk si kecil. Pemberian ASI eksklusif dianjurkan mulai dari bayi baru lahir hingga 6 bulan bahkan sampai si kecil berusia dua tahun. Keinginan menyusui si kecil terkadang mengalami hambatan seperti ASI mampet hingga ASI yang keluar sedikit.

Para ibu tentu ingin mengetahui apa penyebab yang membuat ASI keluar tidak lancar. dr. Santi Sri Wulandari dari RS St. Carolus menjelaskan bahwa ASI yang tidak lancar bukan berarti ada atau tidak ada ASI. Bahkan pada hari pertama menyusui banyak yang beranggapan bahwa ASI akan banjir keluar seperti ibu yang sudah menyusui. Padahal ASI di hari pertama memang keluar sedikit karena menyesuaikan dengan lambung bayi.

dr. Santi menambahkan ASI yang keluar sedikit juga dipengaruhi oleh hormon oksitosin.  Hormon oksitosin ini akan berkurang jika ibu mengalami kelelahan, sedih, serta kesakitan pasca melahirkan. Sehingga hormon oksitosin tidak dapat bekerja secara maksimal dalam memproduksi ASI. Karena itu persiapan ibu pasca melahirkan sangat penting yang dapat memengaruhi keberhasilan menyusui.

“Ibu setelah melahirkan dengan proses persalinan yang lama dengan cara induksi, SC, induksi gagal memiliki kecenderungan ASI-nya macet gitu karena ibunya sedang kesakitan atau kelelahan. Hormon oksitosinnya jadi tidak bisa bekerja maksimal,” jelas dr. Santi.

Menurut dr. Santi, memang terdapat ibu yang tidak mampu menghasilkan ASI tapi jumlahnya sedikit, hanya 1-5% dari total populasi. Maka dari itu, pada dasarnya tidak ada istilah ASI yang tidak keluar. Jadi, meskipun keluar hanya sedikit payudara wanita dipastikan dapat memproduksi ASI untuk bayi. Untuk mencegah ibu mengalami stress akibat ASI yang keluar sedikit pasca melahirkan, sebaiknya mengetahui atau mempelajari mengenai ASI dan menyusui.  

“Persiapan menyusui bisa dilakukan dan direkomendasikan saat hamil di trimester ketiga. Kalau ada yang mau lebih cepat pun tidak masalah,” jelas dr. Santi.

Pelekatan yang Tepat Untuk Sukses Menyusui

Pelekatan pada proses menyusui sangatlah penting agar berjalan berlancar. Jika pelekatan saat menyusui tidak tepat, maka bayi tidak bisa mendapatkan ASI secara optimal. Pelekatan sendiri merupakan cara dimana bayi memasukan puting payudara beserta area gelap sekitar puting yang disebut dengan areola.

“Perhatikan pelekatannya sudah benar atau belum. Kalau posisi dan pelekatannya tidak benar maka ASI yang keluar sedikit. Karena bayi hanya menghisap dari puting yang hanya merupakan saluran,” ujar dr. Santi.

Selain itu, perhatikan pula posisi paling nyaman saat si kecil sedang menyusui. Sebab, menyusui pada payudara kanan dan kiri berbeda. “Orang berpikir payudara besar akan lebih mudah menyusui. Tetap latihannya harus ketemu konselor laktasi sebelum lahiran. Karena kalau sudah lahiran, bayinya nangis kebanyakan ibu akan merasa panik,”.

Sementara terkait pijat laktasi untuk memperlancar ASI dapat diajarkan oleh konselor laktasi kepada ibu dan ayah agar dapat melakukannya sendiri di rumah. Batas dari pijat laktasi sendiri adalah rasa sakitnya tapi perlu adanya penekanan.

Perlukah Mengonsumsi ASI Booster?

Mengenai ASI booster, dr. Santi menerangkan awal mula laktogogue. Dilansir dari laman IDAI, laktogogue merupakan obat atau zat yang dipercaya dapat membantu merangsang, mempertahankan atau meningkatkan produksi ASI pada ibu menyusui. Kini, banyak obat, makanan dan pengobatan herbal yang direkomendasikan sebagai laktogugue.

Contohnya, pada beberapa daerah memiliki kepercayaan tersendiri terhadap laktogogue sebagai makanan sehari-hari yang bergizi dan bermanfaat. Seperti di Nusa Tenggara Timur, mereka percaya laktogogue yang dapat memperlancar ASI adalah kacang, jagung, dan daun kelor. Sedangkan laktogogue di daerah Jawa seperti daun katuk, bunga pisang dan jantung pisang. Sementara di negara Australia yang terkenal adalah fenugreek.

“Prinsipnya jika ibunya sehat maka dia dapat memproduksi ASI dan merawatnya bayinya dengan baik karena badannya fit,” tutur dr. Santi.

Untuk memperlancar produksi ASI, menurut dr. Santi dapat dilakukan dengan cara yang mudah. Seperti halnya mencukupi kebutuhan cairan agar tubuh tetap terhidrasi. Dalam dunia konseling ASI, Menurut dr. Santi mengonsumsi ASI booster tidak akan dilarang selama itu bermanfaat bagi ibu menyusui, namun juga tidak menganjurkan.

Source:
dr. Santi Sri Wulandari, IBCLC
Formal Konselor & Konsultan Laktasi di RS St. Carolus 

Penulis:
Aqiyu Purbosuli

tips

asi

asiibu

bayimenyusui

Komen


250

READ ANOTHER POPULAR ARTICLE

Lihat semua >
AHLI
Mulai Era SAP, MAKUKU Luncurkan Popok Terbarunya

Salah satu cara orang tua dalam memberikan hal terbaik untuk anaknya adalah dengan memilihkan popok yang tepat. Pemilihan popok menjadi sangat penting karena popok dapat berdampak pada perkembangan dan kesehatan si kecil. Efek negatif yang ditimbulkan akibat pemilihan popok yang kurang tepat yaitu ruam popok. Sebagai solusi dari permasalahan tersebut, MAKUKU berinovasi dengan kembali meluncurkan popok dengan SAP (Super Absorbent Polymer) yang ultra slim.

MAKUKU
2022-03-17 10:42:40
0 Comment
AHLI
Mitos atau Fakta: Hubungan Seks Saat Hamil Tua Bisa Melancarkan Persalinan

Banyak mitos yang beredar di masyarakat mengenai kehamilan. Salah satunya adalah berhubungan seks saat hamil tua bisa memperlancar persalinan. Lalu benarkah demikian?

MAKUKU
2022-01-28 18:40:23
0 Comment

READ ANOTHER LATEST ARTICLE

Lihat semua >
AHLI
Olahraga Saat Hamil, Apakah Boleh?

Olahraga dapat membantu menjaga kesehatan baik ibu hamil dan bayi dalam kandungan. Tapi bolehkah ibu hamil berolahraga? yuk baca disini.

MAKUKU
2023-09-07 16:44:16
0 Comment
AHLI
Pekan ASI Sedunia: Sukses Bekerja Sukses MengASIhi Menurut Ahli

Bagi ibu bekerja menyusui menjadi tantangan, namun memberikan ASI eksklusif bisa diwujudkan dengan tips berikut ini menurut ahli

MAKUKU
2023-08-03 21:22:58
0 Comment