10 Cara agar Bayi Pipis Lancar, Ketahui Penyebabnya

10 Cara agar Bayi Pipis Lancar, Ketahui Penyebabnya

written by : MAKUKU - 26 Sep 2023

Viewed : 1512 times  Read duration : Page Views : 2971 times

Perawatan bayi melibatkan banyak aspek, termasuk perhatian terhadap kesehatan saluran kemih mereka. Proses buang air kecil (pipis) pada bayi adalah tanda bahwa sistem kemih berfungsi dengan baik. Namun jika terjadi gangguan pada saluran kemih bayi maka dapat menyebabkan si kecil kesulitan buang air kecil dan membuat khawatir orang tua.

Namun jangan khawatir, ada beberapa cara agar bayi pipis lancar yang bisa dilakukan di rumah. Memastikan bahwa bayi pipis secara lancar juga sangat penting untuk menjaga kesehatan dan kenyamanan mereka.

Penyebab bayi jarang pipis

Bayi yang jarang pipis adalah perhatian yang serius dan bisa menjadi tanda masalah kesehatan yang potensial. Banyak faktor yang menyebabkan bayi jarang pipis seperti mengalami dehidrasi hingga sakit. Berikut adalah beberapa penyebab umum mengapa bayi bisa jarang pipis:

1. Pertumbuhan kandung kemih dan perkembangan sistem saraf

Kandung kemih dan otak berperan penting dalam mengatur proses buang air kecil pada bayi dan semua orang. Koordinasi antara kandung kemih dan otak diperlukan untuk mengatur kapan dan berapa kali seseorang buang air kecil. Gangguan dalam salah satu atau kedua organ ini dapat mempengaruhi frekuensi buang air kecil dan bisa menjadi salah satu penyebab bayi jarang buang air kecil.

2. Dehidrasi

Dehidrasi adalah salah satu penyebab utama bayi jarang buang air kecil atau produksi urine yang berkurang. Bayi dan anak-anak kecil memiliki tubuh yang lebih kecil dan rentan terhadap perubahan cairan daripada orang dewasa, sehingga dehidrasi dapat terjadi dengan lebih cepat dan memiliki dampak yang lebih serius.

3. Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Infeksi Saluran Kemih (ISK) menjadi salah satu penyebab yang mungkin menyebabkan bayi jarang buang air kecil atau mengalami kesulitan dalam buang air kecil. Infeksi Saluran Kemih adalah kondisi di mana bakteri atau mikroorganisme lainnya masuk ke dalam saluran kemih, termasuk kandung kemih dan uretra, dan menyebabkan peradangan.

4.  Demam atau cuaca panas

Demam atau cuaca panas yang ekstrim dapat mempengaruhi frekuensi buang air kecil pada si kecil. Ketika si kecil mengalami demam, tubuhnya mungkin mengalami peningkatan suhu tubuh. Demam dapat menyebabkan peningkatan penguapan air melalui keringat, yang dapat mengurangi volume cairan dalam tubuh.  Sedangkan cuaca panas yang ekstrim dapat menyebabkan dehidrasi pada si kecil lebih cepat daripada cuaca yang sejuk.

5.   Obstruksi saluran kemih

Obstruksi saluran kemih adalah kondisi di mana aliran urine dari kandung kemih terhambat atau terhalang. Kondisi ini dapat mempengaruhi kemampuan si kecil untuk buang air kecil secara normal, dan dapat menyebabkan si kecil jarang pipis.

 Cara agar Bayi Pipis Lancar

Frekuensi buang air kecil normal pada bayi dapat bervariasi tergantung pada usia, asupan makanan atau susu, serta faktor-faktor lain. Bayi Baru Lahir (0-1 Bulan) biasanya buang air kecil sekitar 6 hingga 12 kali sehari dan mereka biasanya akan buang air kecil setidaknya satu kali dalam 4 jam. Pada bayi usia 1-6 bulan umumnya masih buang air kecil sekitar 6-8 kali sehari. Sedangkan bayi usia 6 Bulan ke atas sudah mengkonsumsi makanan padat mungkin buang air kecil sekitar 4-6 kali sehari.

Membantu membuat proses buang air kecil bayi lebih lancar adalah penting untuk menjaga kesehatan dan kenyamanannya. Berikut ini adalah 10 cara agar bayi pipis lancar dan mengetahui penyebabnya:

1. Pemberian ASI atau susu formula yang cukup

Pemberian ASI (Air Susu Ibu) atau susu formula yang cukup sangat penting untuk menjaga hidrasi bayi. Cairan adalah komponen vital dalam tubuh bayi, dan menjaga bayi terhidrasi adalah kunci untuk kesehatan dan perkembangan yang baik.

2. Pantau pola buang air kecil

Pola buang air kecil bayi dapat menjadi indikator seberapa baik bayi terhidrasi. Jika bayi buang air kecil dengan teratur dan jumlah yang cukup, ini menunjukkan bahwa mereka menerima cairan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh mereka.

3. Posisi yang tepat saat buang air kecil

Memposisikan bayi dengan benar saat buang air kecil adalah penting untuk menjaga kenyamanannya dan memastikan bahwa proses buang air kecil berjalan lancar. Ini adalah saat yang penting untuk bayi dan membuatnya merasa aman dapat membantu mereka merasa lebih rileks selama proses ini.

4. Selalu bersihkan dengan lembut

Membersihkan area kemaluan bayi dengan lembut saat mengganti popok adalah langkah penting dalam perawatan bayi yang dapat membantu mencegah infeksi dan membuat proses buang air kecil lebih nyaman.

5. Gunakan popok yang sesuai

Popok yang cocok dan nyaman akan membuat bayi merasa lebih bahagia dan nyaman. Bayi yang merasa tidak nyaman dalam popok mereka mungkin lebih rewel dan sulit untuk tidur atau bermain dengan nyaman.

6. Pijatan perut

Pijatan perut ringan pada bayi dapat menjadi cara yang efektif untuk merangsang saluran pencernaan dan kemih mereka. Ini dapat membantu memperlancar proses pencernaan dan mendorong buang air kecil, sehingga bayi merasa lebih nyaman.

7. Pijatan kaki

Pijatan lembut pada kaki bayi dapat menjadi teknik yang efektif untuk membantu merangsang buang air kecil. Beberapa bayi merasa nyaman dan merespons baik terhadap pijatan ini.

8. Pemberian air hangat

Memberikan air hangat pada bayi dapat membantu merangsang mereka untuk buang air kecil. Ini adalah teknik yang bisa digunakan pada bayi yang sulit buang air kecil atau memerlukan rangsangan tambahan.

9. Hindari pakaian terlalu ketat

Penggunaan pakaian yang terlalu ketat di area kemaluan bayi dapat menghambat proses buang air kecil dan merasa tidak nyaman bagi bayi. Pakaian yang terlalu ketat dapat membatasi gerakan dan tekanan di area kemaluan bayi. Hal ini dapat membuatnya sulit bagi bayi untuk merasa bebas dan nyaman saat mencoba buang air kecil.

10. Hindari penggunaan popok sekali pakai terlalu lama

Penggunaan popok sekali pakai yang terlalu lama dapat membuat bayi merasa tidak nyaman dan mengganggu proses buang air kecil. Popok sekali pakai dirancang untuk menyerap urine dan tinja bayi dengan baik, namun ada batas kapasitas serapan yang harus diperhatikan.

Kesimpulan

Memastikan bahwa bayi pipis dengan lancar sangat penting untuk menjaga kesehatan dan kenyamanan mereka. Moms and dads bisa melakukan cara agar bayi pipis lancar seperti di atas, namun jika frekuensi pipis si kecil tetap jarang dan disertai tanda kesehatan lainnya jangan ragu untuk memeriksakan kondisi si kecil ya. (Aq/MKK)

caraagarbayipipislancar

Komen


250

READ ANOTHER POPULAR ARTICLE

Lihat semua >
HARUS BACA
10 Tanda Tanda Hamil yang Umumnya Sering Terjadi

Gejala umum yang biasa dirasakan wanita hamil adalah mual, muntah, dan sensitif terhadap bau tertentu. Simak 10 tanda tanda hamil yang sering terjadi

MAKUKU
2023-04-05 17:44:27
0 Comment
HARUS BACA
10 Cara agar Bayi Pipis Lancar, Ketahui Penyebabnya

Memastikan bahwa bayi pipis dengan lancar sangat penting untuk menjaga kesehatan dan kenyamanan mereka. Simak 5 cara agar bayi pipis lancar di artikel ini.

MAKUKU
2023-09-26 22:25:13
0 Comment

READ ANOTHER LATEST ARTICLE

Lihat semua >
HARUS BACA
Cara Memijat Ibu Hamil Yang Aman dan Benar

Cara Memijat Ibu Hamil yang Aman dan Benar di area perut dan punggung, yuk! Pelajari tekniknya agar kamu bisa membantu istri dengan nyaman.

MAKUKU
2024-07-11 10:58:53
0 Comment
HARUS BACA
3 Jenis Pola Asuh Orang Tua Terhadap Perkembangan Anak

Pola asuh anak adalah cara orang tua mendidik anak. Temukan berbagai jenis parenting style di sini dan pilih yang terbaik untuk keluarga Anda.

MAKUKU
2024-07-11 08:53:25
0 Comment